28 Maret 2016

Lebih Rasional Berekonomi

Reading time: 2-3 minutes
Language: Bahasa Indonesia

Beberapa waktu lalu, aku mendapat rekomendasi buku dari temannya temanku. Buku ini menyentil, dan membuatku berkata, "Oh, ternyata manusia itu tidak selalu berpikir 'rasional'." Buku ini juga menjawab pertanyaan tentang sikap-sikap manusia yang kadang tak masuk akal. Buku yang ditulis oleh Professor Ekonomi di MIT ini, tergolong ringan, dan harus kamu baca jika ingin menyadari sikapmu sendiri saat berekonomi (kata singkat dari "memutuskan melakukan sesuatu, given all the possibilities").

Judul bukunya, Predictably Irrational by Dan Ariely. Kali ini, aku hanya akan memberikan ringkasan singkatnya. Semoga kalian semua lebih tergelitik untuk membaca bukunya sendiri, hehe.

Sering kali, asumsi ekonomi yang orang-orang lakukan adalah, "Manusia berpikir rasional." Tetapi, ternyata ada banyak caveats dari asumsi ini, dan kadang membuat kita berpikir irasional dalam memutuskan suatu hal. Perilaku ini diamati oleh Dan Ariely, selaku behavioral economist. Berikut ini garis-garis besar dari caveats yang Ariely berikan di bukunya.


26 Maret 2016

Spring Break: DLab Project di Kolombia (1)

Reading time: 3-4 minutes
Language: Bahasa Indonesia
Bagian keduanya bisa dibaca di sini

Seperti yang pernah aku ceritakan di sini, akhirnya spring break kali ini aku habiskan di Kolombia, di sekitar Bogota, untuk bekerja dalam project yang kulakukan di kelas Development Lab-ku semester ini: membantu petani serbuk sari dari lebah. Dua minggu sebelumnya, aku sempat deg-degan karena pasporku masih di Kedubes Swedia, untung dikembalikan secepatnya, via FedEx. Maafkan mahasiswi buang-buang uang untuk FedEx seperti aku, ya Allah.

Sejujurnya, aku tak punya banyak 'waktu transisi' untuk mempersiapkan keberangkatanku ke Kolombia ini. Tiga hari terakhir sebelum berangkat, aku sibuk dengan graduate school open house Mechanical Engineering Department di MIT. Bahkan karenanya, aku harus bolos banyak kelas, dan merasa kelelalahan luar biasa karena 'bersosialisasi' seharian penuh. Packing pun kulakukan seadanya, secepatnya. Satu hal yang kulupakan: check-in online. Akibatnya, di dua penerbangan yang penuh turbulensi, aku dapat tempat duduk paling belakang, di ekor pesawat, dan guncangannya benar-benar terasa. Badanku pun tak enak sepanjang perjalanan. Maklum, sejak kecil aku sering mabuk kendaraan.

Bienvenidos a Colombia!

06 Maret 2016

Pentingkah Magang*?

Reading time: 3-4 minutes
Language: Bahasa Indonesia

*Magang: Tak harus di perusahaan besar, bantu proyek dosen atau volunteer di NGO juga bisa.

Musim bergulir, semester berlalu, tak terasa libur semester akan segera tiba. Untuk teman-teman yang sedang berkuliah, mungkin sudah merencanakan untuk liburan berasama keluarga atau teman-teman. Tetapi, benarkah kita perlu tiga bulan penuh untuk liburan?

Beberapa temanku di sini sudah kasak-kusuk mencari tempat magang sejak kembali ke kampus bulan September. Istilahnya, musim panas belum juga usai, tetapi mengapa harus sudah mulai mencari magang untuk musim depan?

Di berapa kurikulum kampus di Indonesia, magang/ kerja praktik diganjar beberapa SKS dan dilaksanakan selepas tingkat dua atau tingkat tiga. Di samping memenuhi syarat kelulusan, haruskah tiap liburan kita tetap magang?

Melihat teman-temanku di sini, jawabannya cukup jelas: ya. Ya, tiap liburan ada baiknya diusahakan untuk magang.